Bahasa Baru dijumpai tersembunyi di India

October 6, 2010 at 2:14 am

WASHINGTON – Sebuah “tersembunyi” bahasa yang digunakan oleh hanya sekitar 1,000 orang telah ditemui di sudut timur laut terpencil India oleh penyelidik yang pada awalnya menyangka mereka mendokumentasikan dialek budaya Aka, sebuah komuniti suku yang subsists pada pertanian dan memburu.
Mereka menemukan sebuah kosa kata yang sama sekali berbeza dan struktur linguistik.
Bahkan speaker lidah, yang disebut Koro, tidak menyedari bahawa mereka mempunyai bahasa yang berbeza, linguis K. David Harrison mengatakan Selasa.
Budaya, speaker Koro merupakan sebahagian daripada komuniti Aka di negara bahagian India Arunachal Pradesh, dan Harrison, profesor linguistik di Swarthmore College, mengatakan kedua-dua kumpulan hanya dianggap Koro dialek dari bahasa Aka.
Namun para penyelidik mempelajari kumpulan mendapati bahawa mereka menggunakan kata-kata yang berbeza untuk bahagian-bahagian tubuh, angka dan konsep-konsep yang lain, mendirikan Koro sebagai bahasa berasingan, kata Harrison.
“Koro cukup berbeza dari bahasa Aka,” kata Gregory Anderson, pengarah Institute Lidah Hidup untuk Langka Bahasa. “Ketika kami pergi ke sana kami diberitahu itu adalah dialek Aka, tetapi merupakan bahasa kakak jauh.”
Orang-orang dari budaya Aka tinggal di desa-desa kecil berhampiran sempadan China, Tibet dan Burma (juga dikenali sebagai Myanmar). Mereka berlatih memburu subsisten, pertanian dan pengumpulan kayu bakar di hutan dan cenderung memakai pakaian hiasan tangan-kain tenun, menyukai pakaian merah. Bahasa mereka tidak dikenali, walaupun mereka pertama kali direkodkan pada abad ke-19.
Daerah tempat mereka tinggal di kaki bukit Banjaran Himalaya memerlukan izin khusus untuk masuk. Di sana, para penyelidik menyeberangi sungai gunung di sebuah rakit buluh dan naik bukit curam untuk untuk mencapai desa-desa terpencil, pergi dari pintu ke pintu di antara rumah-rumah buluh yang duduk di atas pentas.
Harrison dan Anderson berbicara pada sebuah konferensi pers yang diadakan oleh National Geographic Society, yang menyokong pekerjaan mereka.
Sudut timur laut India dikenali sebagai hotspot kepelbagaian bahasa dan penyelidik mendokumentasikan beberapa lidah tak tertulis ketika mereka menemukan Koro dalam kajian bermula pada tahun 2008.
Waktu penemuan mereka itu penting.
“Kami menemukan sesuatu yang membuat keluarnya, sedang dalam perjalanan keluar Dan jika kita telah menunggu 10 tahun untuk melakukan perjalanan, kita tidak mungkin telah menemui berhampiran dengan jumlah penutur kami temukan.,” Kata Anderson.
Bahasa Sebelumnya tercatat adalah “melihat dari masa ke masa,” kata Harrison, jadi seperti penemuan tak jarang. Tetapi pada masa yang sama linguis menganggarkan bahawa bahasa “mati” tentang setiap dua minggu dengan hilangnya speaker terkini.
Menghitung Koro ada 6910 Bahasa didokumentasikan di dunia, kata Harrison. Namun dia menambah yang benar-benar hanya anggaran terbaik yang boleh menukar secara teratur.
Banyak bahasa di seluruh dunia dianggap terancam, termasuk Koro, ia menjelaskan, kerana orang muda cenderung bergeser ke bahasa yang lebih dominan di suatu wilayah.
Tidak biasa, Koro telah dikekalkan dalam masyarakat Aka, kata para penyelidik, walaupun ada perkahwinan dan desa-desa kumpulan saham, tradisi, festival dan makanan. Selain 800 sampai 1,200 speaker dijangka Koro, yang Kameng Barat dan Timur Kameng kabupaten di Arunachal Pradesh mengandungi 4,000 hingga 6,000 speaker Aka.
Para pembicara Koro “menganggap dirinya sebagai Aka tribally, walaupun bahasa mereka Koro Ini. Suatu keadaan yang tidak biasa, tatacara tersebut biasanya tidak membolehkan untuk penyelenggaraan Bahasa kecil,” kata Anderson.
Ancaman tersebut, bagaimanapun, adalah dari penyebaran Hindi, bahasa yang dominan di India, dan banyak anak muda yang pergi ke sekolah asrama di mana mereka belajar Hindi atau Inggeris.
Para peneliti mengatakan mereka berharap untuk mengetahui bagaimana Bahasa Koro berjaya bertahan dalam komuniti Aka.
Mereka mengatakan Koro adalah ahli dari keluarga bahasa Tibet-Burma, sebuah kumpulan dari 400 bahasa yang merangkumi Tibet dan Burma. Sementara Koro berbeza dari Aka, itu tidak berkongsi beberapa perkara dengan bahasa lain, Tani, yang berbicara lebih jauh ke timur.
Penyelidikan ini bermula pada tahun 2008 untuk mendokumentasikan dua bahasa yang kurang dikenal, Aka dan Miji, dan bahasa ketiga, Koro, ditemui dalam proses tersebut.
“Kami tidak perlu pergi jauh dalam senarai kata kami menyedari hal itu sangat berbeza dalam setiap cara yang memungkinkan,” kata Harrison.
Mereka mengatakan persediaan Koro tentang suara benar-benar berbeza, dan begitu juga cara menggabungkan suara untuk membentuk kata-kata. Kata-kata juga dibina berbeza dalam Koro, seperti kalimat.
Kata Aka untuk “gunung” adalah “Phu,” sementara kata Koro adalah “nggo.” speaker Aka panggilan babi “vo” sementara ke speaker Koro, babi adalah “ikan keli.”
“Koro hampir tidak bisa terdengar lebih berbeza dari Aka,” melaporkan Harrison, penulis buku baru “Pembicara terkini,” tentang lenyap bahasa. Bergabung dengan dua adalah ahli bahasa Ganesh MURMU dari Ranchi Universiti di India.
Detail penyelidik Koro dalam sebuah makalah ilmiah yang akan diterbitkan dalam jurnal Linguistik India.

Entry filed under: Berita Dunia. Tags: , , , .

Wawancara AP: Jaksa mengatakan doping meluas Frito-Lay untuk menarik tas SunChips paling bising


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: