Sekolah kafetaria cuba psikologi di baris makan siang

October 13, 2010 at 3:33 am

Maklum susu coklat di belakang susu polos. Dapatkan epal-epal dan limau keluar dari sampah stainless steel dan ke keranjang cantik. Kas hanya untuk makanan penutup.
Ini bergerak halus boleh menarik anak-anak untuk membuat pilihan sihat dalam garis makan siang sekolah, kajian menunjukkan. Makanan dan pemasar Restoran telah lama menggunakan trik serupa. Sekarang kerajaan ingin dalam pada tindakan.
Jabatan Pertanian AS mengumumkan apa yang disebutnya sebuah usulan baru Selasa, memberikan $ 2 juta kepada para saintis perilaku makanan untuk menemukan cara untuk menggunakan psikologi untuk meningkatkan penggunaan anak-anak ‘program makan siang sekolah persekutuan dan melawan obesitas anak-anak.
Pendekatan segar jelas diperlukan, mereka yang berada di sebalik usaha katakan.
Sekitar satu pertiga kanak-kanak dan remaja mengalami obesitas atau kelebihan berat badan. Larangan soda dan junk food telah menjadi bumerang di beberapa tempat. Beberapa pelajar telah meninggalkan program-program makan sekolah yang cuba untuk memaksa-pakan pilihan yang sihat. Ketika satu daerah sekolah menempatkan buah pada setiap dulang makan siang, sebahagian besar berakhir di tempat sampah.
Jadi, bukannya mengejar wortel atau pendekatan tongkat, sekolah ingin memujuk anak-anak untuk memilih wortel tongkat, mencari anak-anak lebih cenderung makan sesuatu yang mereka pilih sendiri.
“Ini bukan gizi sampai itu dimakan,” kata Joanne Guthrie, seorang penyelidik USDA yang mengumumkan geran baru. Inisiatif ini akan merangkumi kejadian pusat gizi anak di Cornell University, yang telah lama memimpin jenis penyelidikan.
Beberapa trik sudah undian sukses oleh para penyelidik Cornell: Simpan ais krim dalam freezer tanpa layar kaca puncak sehingga melayan yang tidak terlihat. Pindah salad bar samping register kasir, di mana pelajar berlama-lama untuk membayar, memberi mereka lebih banyak masa untuk merenungkan salad. Dan mulai baris cepat untuk selam membuat-anda-sendiri dan wraps, sebagai Corning East High School di New York itu.
“Saya makan yang setiap hari sekarang,” bukan patty sandwich ayam yang digunakan untuk menjadi bahan pokok, kata Shea Beecher, seorang senior 17 tahun.
“Ini seperti kita sendiri Subway kecil,” kata Sterling Smith, seorang mahasiswa 15 tahun. (Pengguna untuk sekolah: Segarkan Facebook mangkuk buah; pilihan cukup sempit pada saat Smith sampai ke tempoh makan siangnya ketiga-shift.)
Tahun lalu, USDA meminta Institute of Medicine untuk nasihat mengenai program-program sekolah makan siang dan sarapan, yang menyediakan makanan percuma atau bersubsidi kepada lebih daripada 31 juta kanak-kanak-kanak sekolah setiap hari. Lembaga ini disarankan lebih banyak buah, sayur-sayuran dan biji-bijian dengan batas dalam lemak, garam dan kalori. Tapi jelas ini tidak akan membantu anak-anak diterima kecuali makanan sihat, kata Guthrie.

“Kita tidak boleh hanya berkata kita akan mengubah menu dan semua masalah kita akan diselesaikan,” katanya.
Badan ini diminta usulan dari para penyelidik tentang bagaimana untuk mendapatkan anak-anak untuk benar-benar memakan barang bagus. saintis Cornell Brian Wansink dan David saja akan mendapatkan $ 1 juta untuk mendirikan pusat gizi anak. Empat belas lokasi kajian di seluruh negara akan berkongsi $ lain 1 juta.
“Penemuan dari bidang ini muncul dari kajian – ekonomi perilaku – boleh mengakibatkan perbaikan yang signifikan dalam pola makan berjuta-juta kanak-kanak di seluruh Amerika,” kata Setiausaha Tom Pertanian Vilsack dalam sebuah pernyataan.
Fokus Cornell akan mengembangkan “lunchrooms pintar” bahawa anak-anak panduan untuk membuat pilihan yang baik bahkan ketika yang menggoda lebih sekitar.
“Kami tidak mengambil hal-hal jauh dari anak-anak,” kata Wansink. “Itu membuat pilihan yang lebih baik pilihan, lebih mudah lebih selesa.”
Wansink adalah ilmu penyelidik makanan yang terkemuka, yang dikenali untuk kajian tentang penggambaran makanan di dalam lukisan Perjamuan Terakhir dan bagaimana penempatan stoples permen boleh mempengaruhi berapa banyak orang makan dari itu.
Christine Wallace, pengarah perkhidmatan makanan Corning City School District berhampiran Cornell University, bertemu beberapa tahun yang lalu dan mengundangnya untuk menggunakan 14 nya sekolah sebagai makmal.
“Kita cenderung melihat apa yang kita tawarkan dan untuk memastikan itu persiapan yang baik dan dalam saiz hidangan yang betul, dan bukan psikologi itu. Kami hanya tidak dilatih seperti itu,” kata Wallace.
Sebagai contoh, beberapa sekolah Corning telah baris mendedahkan untuk item la carte – kebanyakan kerepek, kuih dan ais krim. Ideanya adalah untuk mengurangkan halangan yang disebabkan oleh makan siang nampan penuh yang memerlukan masa yang lebih lama untuk menelefon. Tapi hasilnya adalah mimpi buruk kesihatan masyarakat.
“Kami sehingga sangat nyaman bagi mereka untuk dengan cepat melewati garis dan mendapatkan seikat item berkhasiat kurang,” kata Wallace.
Setelah kajian oleh Wansink, mereka berganti nama beberapa makanan di sekolah SD – “wortel visi X-ray” dan “ramping, bererti kacang hijau” – dan kenaikan konsumsi menonton. Kantin pekerja juga mendapat lebih terlibat, bertanya, “Adakah anda lebih suka kacang hijau atau wortel hari ini?” alih-alih menunggu seorang anak untuk meminta mereka.
Dan hanya bertanya, “Adakah anda ingin salad dengan itu?” pada hari pizza di salah satu sekolah tinggi mengangkat salad pengambilan 30 peratus, Wansink kata.

Entry filed under: Berita Pendidikan. Tags: , .

Terlalu banyak nonton TV psikologi merugikan anak-anak: Penyelidikan Beberapa IRS server down selama seminggu pengajuan penting


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: