Tentera mengingati tatapan tajam shooter Fort Hood

October 14, 2010 at 7:49 am

FORT HOOD, Texas – Untuk beberapa korban bersaksi di sidang psikiater Tentera terdakwa dalam tahun terakhir penembakan membabi-buta di Fort Hood, itu adalah mata lelaki bersenjata mereka ingat.
“Saya melihat yang terlihat di matanya,” Askar. Stratton George III mengatakan selama sidang untuk menentukan sama ada Major Nidal Hasan harus menghadapi persidangan. Patton penembak digambarkan sebagai memiliki “tatapan tajam di matanya, mata gelap.”
“Saya sudah dihidupkan bahawa di kepalaku.”
Stratton mengatakan ia tahu ia akan ditembak selepas berlutut untuk membantu seorang teman pendarahan dan kemudian berbalik untuk melihat Hasan, yang Stratton mengatakan baru saja mengisi pistolnya 5 November di posting Soldier Kesiapan Processing Center. Stratton, yang ditembak di bahu, menggema kesaksian dari saksi lain Rabu di 32 pendengaran Perkara Hasan.
“Kami melihat mata ke mata,” sekarang-bersara Staff Sgt. Alvin Howard mengatakan, “dan dia hanya menembak saya.
“Aku tidak akan pernah melupakan wajahnya,” kata Howard ketika ditanya apakah ia diakui Hasan di ruang sidang.
Jaksa merancang untuk memanggil saksi tambahan Khamis untuk bersaksi sebelum Leftenan Kolonel James L. Pohl, memimpin sidang sebagai pegawai yang menyiasat. Sidang dijangka akan berlangsung selama minimum tiga minggu.
Hasan, 40, dibebankan dengan 13 tuduhan pembunuhan berencana dan 32 tuduhan pembunuhan terancang dicuba. Dia telah lumpuh dari dada ke bawah kerana pegawai polis Fort Hood menembak dirinya selama serangan itu.
Jaksa tidak mengatakan apakah mereka akan mencari hukuman mati jika kes tersebut masuk ke mahkamah.
Hasan, duduk di kerusi roda sekitar 15 meter jauhnya, tampak pada perhatian ketika Howard, Stratton dan lain-lain menggambarkan bagaimana perjalanan rutin untuk beberapa ratus tentera untuk bloodwork atau imunisasi sebelum kerahan terputus tiba-tiba dengan teriakan keras tentang “Allahu Akbar” – “Tuhan adalah Great “dalam bahasa Arab – dan kemudian tembakan.
“Itu adalah berteriak, dengan suara keras diucapkan,” kata SPC. James Armstrong, yang direplikasi menangis atas permintaan jaksa. “Ini berasal dari memegang senjata utama.”

Seorang tentera menggambarkan senjata sebagai kuno. Yang lain berkata itu mempunyai gunsight laser. November lalu, saksi mata mengatakan lelaki bersenjata itu mempunyai dua senjata. Tidak ada saksi bersaksi Rabu untuk melihat lebih dari satu senjata. Sesetengah mengatakan mereka mendengar suara tembakan atau merasa peluru menembus tubuh mereka tetapi tidak pernah melihat siapa yang menembak.
Armstrong dan lain-lain menggambarkan adegan kacau: sesama askar memukul, orang jatuh ke lantai kerana mereka ditembak atau cuba untuk mengelakkan peluru, bau belerang dari tembakan mengisi hawa. Michael Grant Cahill, 62, seorang pembantu doktor awam yang bekerja di gedung itu, cuba mengetuk Hasan turun dengan kerusi tapi ditembak dan dibunuh.
Orang-orang berlari, merangkak, berteriak dan mengerang sebagai lelaki bersenjata itu reloaded dan terus menembak dengan cepat, pertama bertujuan ke ruang tunggu yang ramai dan kemudian menembak orang-orang di tanah.
“Secepat seseorang dapat menarik pelatuk,” kata Armstrong, yang ditembak dua kali.
Beberapa tentera menggunakan tinju mereka untuk rap saksi berdiri cepat dan berulang selepas jaksa meminta mereka untuk menggambarkan tembakan.
Armstrong menggambarkan adegan itu sebagai “filem seram terburuk yang pernah bisa melihat.”
“Ada darah di mana-mana Bloody cetakan tangan di dinding dari orang yang cuba untuk bangun. Pools darah di lantai ..”
Kolonel Mike Mulligan, jaksa memimpin, bertanya apakah ia boleh melihat tubuh.
“Ya,” jawab Armstrong.
Ketika ditanya apakah dia tahu salah satu korban, Armstrong menjawab: “Saya tidak berhenti untuk menyemak, Sir.”
Armstrong, pada kenyataannya, tahu sekurang-kurangnya dua korban: Kapten John Gaffaney, 56, seorang jururawat kejiwaan yang telah berbual dengan dia saat sebelum menembak, dan Kapten Russell Seager, 51, seorang psikiater. Masing-masing baru saja tiba di Fort Hood dalam persiapan untuk penyebaran.
Kontrak pekerja Michelle Harper menggunakan telefon selularnya untuk menelefon 911 saat meringkuk di bawah meja dengan orang lain. Sebuah rakaman enam minit menelefonnya 13 minit dimainkan di mahkamah.
“Oh Tuhan saya ditembak Everybody’s!” sebuah Harper panik dan jelas takut kepada pembekal 911 sebagai tembakan dan rintihan bergema di sekitarnya.
Dalam kesaksiannya Rabu, dia mengatakan dari merangkak dari bawah meja, cuba untuk melarikan diri dan melihat seorang askar di depan menembaknya mendapatkan tiga kali.
Ditanya bagaimana ia tahu, ia berkata: “Cara tubuhnya bergerak.”

Entry filed under: Berita Dunia. Tags: , , .

AP Enterprise: BP stesen mempertimbangkan merek lain NASA lebih dekat untuk mendapatkan penerbangan pesawat ulang-alik tambahan


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: