Indonesia dilanda tsunami, letusan gunung berapi

October 27, 2010 at 2:59 am

GUNUNG MERAPI, Indonesia – Sebuah letusan gunung berapi dan tsunami menewaskan puluhan orang beratus-ratus batu berasingan di Indonesia – kejang dari Lautan Pasifik “Ring of Fire,” yang memunculkan bencana dari jauh di dalam bumi.
Selasa letusan Gunung Merapi menewaskan sekurang-kurangnya 18 orang, ribuan yang lain terpaksa melarikan diri ke lereng dan memuntahkan abu dan asap pembakaran tinggi ke udara di Pulau Jawa.
Sementara itu, di lepas pantai Sumatera, sekitar 800 batu (1,300 kilometer) sebelah barat gunung berapi, penyelamat berjuang laut kasar untuk mencapai Indonesia’s Kepulauan Mentawai, di mana tsunami 10-kaki dipicu oleh gempa bumi Senin malam menyapu ratusan rumah, menewaskan sekurang-kurangnya 113 warga desa, kata Mujiharto pusat krisis Jabatan Kesihatan. Sampai dengan 500 orang lain yang hilang.
Bencana kembar berlaku jam berasingan di salah satu daerah yang paling seismik aktif di planet ini.
Para saintis telah memberi amaran bahawa tekanan bangunan di bawah kubah lava Merapi boleh mencetuskan letupan yang paling kuat pada tahun.
Tapi Gede Swantika, sebuah volcanologist kerajaan, menyatakan harapan gunung (2.968 meter) 9737-kaki, yang menghantar batu dan puing-puing mengalir menuruni lereng selatan, bisa melepaskan stim perlahan-lahan.
“Masih terlalu awal untuk mengetahui dengan pasti,” katanya, menambah bahawa sebuah letupan besar masih boleh datang. “Tapi jika terus seperti ini untuk sementara waktu, kami melihat sebuah letusan, lambat panjang.”

Letupan 2006 jam Merapi menewaskan dua orang, satu pada tahun 1994 menewaskan 60 orang, dan letupan 1930 menewaskan 1,300.
Setelah menolak untuk beranjak dari lereng gunung berapi subur, mengatakan mereka ingin cenderung tanaman mereka dan melindungi rumah mereka, warga desa mulai streaming oleh ribuan ke tempat penampungan kecemasan kecemasan Selasa malam. Banyak tidur membawa tikar, tas dari pakaian dan makanan mereka menetap masuk
Para pegawai berkata dahulu bahawa dengan memantau gunung berapi 310 batu (500 kilometer) tenggara ibukota Jakarta, mereka fikir mereka boleh mengelakkan mangsa. Namun korban tewas meningkat dengan cepat.
Polis dan sukarelawan yang ditunjukkan di Metro TV menarik sekurang-kurangnya 14 mayat yang tertutup abu dan membawa mereka untuk menunggu kenderaan.
Di antara orang mati masih bayi 2-bulan-tua, kata Mareta, seorang pekerja rumah sakit yang pergi dengan hanya satu nama. tubuh mungil itu bayi disampirkan pada sheet sebagai ibunya menangis.
Tiga orang di rumah sakit Panti Nugroho meninggal karena luka bakar setelah terkena awan membakar abu, kata Augustine Parjo, juru bicara.
Bahkan ketika mereka puas dengan gunung berapi – salah satu daripada 129 untuk menonton di kepulauan terbesar di dunia – pejabat berusaha untuk mengadar kesan gempa berkekuatan 7,7 Isnin malam dari Sumatera yang mencetuskan tsunami pembunuh.
Gempa itu, hanya 13 batu (20 km) di bawah dasar laut, diikuti oleh sekurang-kurangnya 14 gempa susulan, pengukuran terbesar 6.2, menurut US Geological Survey.
sesar ini juga menyebabkan gempa 2004 dan rakasa Lautan Hindi tsunami yang menewaskan 230.000 orang di berbagai negara.
Setelah gempa dan tsunami hari Isnin, banyak warga panik melarikan diri ke tempat tinggi dan terlalu takut untuk pulang.
Itu bisa akaun dalam bahagian untuk lebih dari 500 orang masih hilang, kata Hendri Dori, seorang ahli parlimen tempatan, menambah: “. Kami sedang cuba untuk tinggal harapan”
Ratusan rumah kayu dan buluh hanyut di Pulau Pagai, dengan tanaman air banjir dan jalan hingga 600 meter (meter) pedalaman. Dalam Muntei Baru, sebuah desa di pulau Silabu, 80 peratus rumah rosak teruk.
Dengan bantuan beberapa pekerja boleh mendapatkan ke pulau-pulau paling terpukul – dijangkau hanya dengan naik perahu 12-jam – nelayan mencari untuk hidup dan mati. Mayat berbaring terkubur kerana tidak ada cukup luar membantu untuk menggali kubur, menurut kepala daerah Mentawai, Edison Salelo Baja.
Rantai pulau, 175 batu (280 kilometer) dari Sumatera, telah lama popular dengan surfer.
Sekumpulan Australia mengatakan mereka berada di dek belakang perahu sewaan mereka, berlabuh di sebuah teluk, ketika gempa melanda sesaat sebelum 10:00 Selasa. Ini menghasilkan gelombang yang mendorong perahu mereka ke kapal tetangga. Api akan merobek kabin mereka.
“Kami membaling apa pun yang kita bisa yang mengapung – papan selancar, spatbor – maka kami melompat ke dalam air,” kata Rick Hallet Sembilan Australia Network. “Mujurlah, sebahagian besar daripada kita punya sesuatu untuk berpegang pada … dan kami hanya dicuci di lahan basah, dan memanjat pohon tertinggi yang kita mungkin boleh mencari dan duduk di sana selama satu jam dan setengah.”
Ade Edward, seorang pegawai badan pengurusan bencana, kata kru dari beberapa kapal masih belum ditemui di Lautan Hindi.
Gempa juga mengguncang kota-kota di sepanjang pantai barat Sumatera – termasuk Padang, yang tahun lalu dilanda gempa berkekuatan 7,6-mematikan yang menewaskan lebih dari 700. Masjid berbunyi amaran tsunami melalui pembesar suara mereka.
“Semua orang kehabisan rumah mereka,” kata Sofyan Alawi, menambah bahawa jalan menuju ke bukit-bukit dengan cepat tersekat dengan ribuan kereta dan sepeda motor.

Entry filed under: Berita Dunia. Tags: , , .

Massive angin taufan menderu di bahagian tengah bangsa California Senat harapan Fiorina dirawat di rumah sakit


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: