Obama memainkan pemilih psikiater-in-chief di jalan setapak

October 27, 2010 at 6:28 am

WASHINGTON – Menurut Presiden Barack Obama, Amerika sedang marah, kecewa, takut, cemas, tidak pasti, gelisah, kecewa dan terguncang.
Mereka juga bingung dan tidak boleh berfikir jernih.
Menuju ke pilihan raya separuh masa kritis, Obama telah bebas berkongsi ini diagnosis suram pada kempen, pada saat-saat terdengar lebih seperti psikiater daripada seorang ahli politik. Dia biasanya pasangan dengan sebuah peringatan bahawa negara tersebut sudah melalui masa-masa sukar sebelum dan cukup tangguh untuk bangkit kembali, dan menarik bagi para pengundi untuk “memilih harapan daripada ketakutan.”
penilaian suram Obama tampaknya merupakan suatu usaha untuk berempati dengan pemilih dalam waktu kecemasan ekonomi akut. Hal ini juga dapat berfungsi sebagai penjelasan tentang mengapa pemilih tidak memeluk agenda – dan mengapa mereka kelihatan bersedia untuk memberikan kekalahan untuk Demokrat 2 November.
Amerika akan lebih menyokong dasar itu, Presiden menyarankan, jika mereka tidak terbelenggu oleh kecemasan ia menuduh GOP yang mencetuskan. Dan keterangan daripada kecemasan dari seorang presiden dikritik sebagai terlalu otak dan menyendiri juga membolehkan dia untuk berusaha untuk menunjukkan ia merasa sakit pemilih ‘- bahkan jika ia tidak dapat menyembuhkan itu.
Jadi presiden yang berkempen pada harapan dan perubahan sekarang kadang-kadang terdengar lebih seperti dia mendiagnosis kemelesetan dari inspirasi tawaran.
“Orang luar sana masih sakit sangat buruk, dan mereka masih takut,” kata Obama baru-baru ini di Boston fundraiser. “Dan jadi sebahagian daripada alasan bahawa politik kita tampaknya benar sehingga sukar sekarang, dan fakta-fakta dan ilmu pengetahuan dan hujah yang tampaknya tidak akan menang hari sepanjang masa, adalah kerana kita terancang untuk tidak selalu berfikir jernih ketika kita ‘ kembali takut. ”
Pada pertemuan balai kota, presiden mempunyai mesej yang sama.
“Ada banyak kemarahan dan ada banyak kekecewaan dan banyak ketakutan di seluruh negeri …. Dan pertanyaan akan menjadi apakah sekali lagi harapan mengatasi ketakutan,” katanya. “Kerana apa dasarnya sisi lain telah memutuskan adalah bahawa mereka akan cuba naik ketakutan dan kecemasan sampai ke peti mel suara.”
Obama bukan presiden pertama untuk bermain-pakar psikiatri di-kepala dan meletakkan negara di sofa.
Jimmy Carter terkenal menyatakan bahawa “krisis kepercayaan” mengancam untuk menghancurkan bangsa. Bill Clinton mengatakan, “Saya merasakan sakit anda.” Franklin D. Roosevelt digunakan nya “Api Unggun Chat” alamat radio untuk bercakap dengan kecemasan pemilih ‘dan cuba memujuk sokongan bagi polisinya selama Depresi Besar.

“Dia cuba untuk mengenalpasti dengan (pemilih) dengan mengulangi apa perasaan mereka telah kembali kepada mereka, yang merupakan teknik politik yang sangat tua,” terutama dalam masa kesukaran, kata Martin Medhurst, seorang profesor retorik dan komunikasi di Universiti Baylor.
Rumah Putih mengatakan bahawa dengan menunjukkan pemilih dia mengerti apa yang mereka rasakan, Obama kedudukan dirinya untuk mengeluarkan hujah utamanya untuk pilihan raya: bahawa itu pilihan antara – seperti yang dia katakan – dasar yang menyebabkan kekacauan ekonomi saat ini, dan dasar-dasar yang mula untuk memperbaikinya.
“Ini adalah pengakuan dari apa yang kita semua tahu tidak benar: bahawa ini adalah masa yang sukar bagi negara kita,” ujar penasihat senior David Axelrod.
Associated Press-GFK pungutan suara menegaskan kemarahan pemilih dan Obama kekecewaan berbicara tentang, tetapi juga menunjukkan bahawa mesej presiden empati mungkin tidak selalu masuk. Bulan Obama berkuasa 81 peratus mengatakan ia mengerti masalah orang Amerika biasa sangat baik atau agak baik; pada bulan September tahun ini yang jatuh ke angka 54 peratus.
Obama kadang-kadang berbicara tentang kemarahan pengundi yang salah tempat, menyarankan itu harus diarahkan pada Parti Republik bukan dia. Dia menuduh GOP mengobarkan kemarahan pemilih dengan menolak untuk membantu menyelesaikan masalah di Washington, dan kemudian berusaha untuk memanfaatkan lanjutan terluka atas ekonomi datang Hari Pemilihan.
“Mereka tahu bahawa orang akan kecewa. Mereka tahu orang akan marah,” kata Obama pada pengumpulan dana di Delaware awal bulan ini. “Dan mereka fikir jika mereka hanya duduk di sela-sela dan menentang kita setiap langkah, jika mereka mengatakan ‘tidak’ bahkan untuk dasar yang mereka boleh bersetuju dengan, bahawa secara bersejarah mereka telah menyokong, maka orang mungkin lupa bahawa mereka adalah orang-orang yang telah menyebabkan kekacauan dan marah yang orang-orang dan kekecewaan akan memimpin mereka untuk berjaya dalam pilihan raya berikutnya. ”
renungan seperti itu telah diambil cibiran dari beberapa di Parti Republik, yang menuduh presiden berbicara bawah untuk pengundi yang hanya tidak menyukai kebijaksanaannya. Satu kolumnis konservatif, Charles Krauthammer dari The Washington Post, mengejek menuduh presiden mendiagnosis rakyat dengan “Obama Underappreciation Syndrome.”
Dan ada masalah bagi presiden, mengingat prospek suram bagi Demokrat: Sebanyak ia berusaha untuk mengakui dan menghilangkan kebimbangan pemilih, keputusan pada 2 November mungkin hanya membuktikan diagnosis-nya gloomiest benar.

Entry filed under: Berita Politik. Tags: .

Haiwan pecinta berkabung rusa raksasa tewas di Inggeris Pentagon: Alatan pemadaman di halaman Wyo nuke


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: