Apakah texting dan Facebook buruk bagi remaja dari TV?

October 28, 2010 at 7:48 am

NEW YORK – wajah Mari kita itu: Remaja menghabiskan berjam-jam texting, sosialisasi di Facebook dan bermain video game. Dan itu memandu ibubapa mereka kacang.
Tentu, ada bahaya nyata yang berkaitan dengan semua kali ini paparan – segala sesuatu dari cyberbullying obesiti sofa-kentang. Belum lagi memandu sambil texting, rentang perhatian pendek dan Internet porno.
Tetapi banyak orang tua saat ini menghabiskan berjam-jam sebagai anak-anak duduk di depan layar juga – hanya mereka paparan TV.
Yang menimbulkan pertanyaan menarik: Adakah agar benar-benar buruk bagi otak remaja ‘dari tayangan ulang mindless daripada “Gilligan’s Island” dan “The Brady Bunch” bahawa orang tua mereka mengambil tumbuh?
Douglas Gentile, seorang psikolog anak dan profesor di Iowa State University di Ames, Iowa, yang mempelajari kesan media pada kanak-kanak, kata texting, Facebook dan permainan video tidak inheren buruk. Mereka juga tidak inheren lebih baik atau lebih buruk dari menonton TV, walaupun mereka menimbulkan risiko yang berbeza, seperti cyberbullying.
Tetapi kajian telah menunjukkan bahawa anak-anak menghabiskan lebih banyak masa di depan layar – apakah itu TV atau instant-messaging – prestasi mereka buruk sekolah. “Itu tidak bererti itu benar untuk setiap anak, tapi masuk akal, bahawa bagi setiap jam anak-anak yang bermain video game, itu satu jam bahawa mereka tidak melakukan kerja-kerja rumah atau membaca atau melayari atau mencipta,” katanya.
Gentile menyebut ini “hipotesis perpindahan. Jika masa paparan menggusur mengerjakan PR, itu buruk. Tetapi jika PR mereka dilakukan, baik, jadi apa?”
Kafir, yang mengakui bahawa remaja sendiri melintasi “9.000 teks dalam satu penghalang bulan” musim panas lalu, mengakui bahawa orang tua yang berjuang untuk menyesuaikan diri dengan sebuah dunia di mana anak-anak lebih suka melihat kata-kata di skrin telefon daripada harus perbualan.
“Generasi yang lebih tua, itu bukan budaya mereka,” katanya. “Ada pertahanan untuk itu.”
Menonton TV sebagai keluarga, sebagai mindless seperti yang pengalaman dapat, sekarang dianggap dengan nostalgia oleh orang tua. Jika anak anda sedang duduk di ruang tamu menonton “American Idol,” Anda boleh plop di sofa dengan mereka, dan “itu pengalaman bersama,” kata Gentile. Tetapi jika mereka texting atau video-bual dengan rakan-rakan dari sekolah, “ini pengalaman peribadi Seolah-olah mereka sedang berbisik-bisik rahsia .. Dan kita menemuinya kasar.”
Patti Rowlson, seorang ibu dari dua di Everson, Washington, mengatakan ini “telah menjadi topik perbualan dalam rumah kami untuk tahun sekarang.” Dia dan suaminya mula keluar menyekat masa TV ketika anak-anak mereka masih kecil, tetapi “kemudian merayap masuk teknologi Ponsel, komputer laptop, iPod dengan Wi-Fi Kami,. Sebagai ibu bapa, tidak lagi mengendalikan masa paparan kerana kita boleh bahkan tidak tahu kapan mereka menggunakannya. ”

Menceritakan perjuangan yang akan terdengar asing bagi banyak orang tua, Rowlson mengatakan bahawa pada awalnya, dia dan suaminya dikenakan had pada penggunaan teknologi.
“Ada pertempuran dan bahkan groundings,” bersama-sama dengan rampasan iPod, katanya. “Kami terus-menerus polis dan anak-anak terus-menerus terlibat dalam kesulitan Kami. Mencoba untuk memperjuangkan cara lama, dan itu menyebabkan banyak stres dan ketegangan di dalam keluarga itu. Konyol. Jadi kita santai. Dan itu membuat semua orang bahagia. Kami memerangi sesuatu yang anda tidak boleh menahan Begitulah cara mereka berkomunikasi dengan rakan-rakan mereka .. ”
Apa yang sudah hasilnya? Dua anak yang baik, katanya. “Pada akhirnya aku tidak yakin apakah batas-batas yang sejak awal membantu mereka atau membuat perbezaan sama sekali.”
Ron Neal, yang tinggal di West LA, memiliki putri remaja yang “tech-driven dan bergairah tentang itu … saya tidak tahu bagaimana akan bermain keluar., Tapi saya tidak mempunyai rasa takut dan kecemasan tentang itu. ”
Neal, yang mengaku menonton banyak “Gilligan’s Island” tumbuh dewasa, menambah: “Kami mempunyai fikiran kita mati rasa oleh TV, dan mungkin mereka sedang melihat hal-hal yang berguna di Internet atau YouTube, tapi saya juga berfikir mereka sedang mengembangkan . banyak kemahiran melalui teknologi ini yang kita tidak pernah bisa memahami Untuk putri saya, ketika dia adalah rumah, ia tidak memiliki segala sesuatu yang terjadi -. TV, komputer, berkomunikasi dengan teman-teman, dan melakukan kerja rumah pada masa yang sama ”
Dia mengakui, meskipun, bahawa ada beberapa aspek menakutkan dengan pergantungan remaja sekarang terhadap teknologi. “Mereka begitu emosional disambungkan ke terikat dengan rakan-rakan mereka 24 jam sehari, jika mereka mendapatkan teks, mereka merasa wajib untuk merespon dalam hitungan detik,” katanya. Dia ingat sekumpulan gadis muncul untuk pesta ulang tahun di restoran, dan “setiap orang dari mereka kepala mereka turun, texting.”
Ledakan di paparan masa remaja dengan baik didokumentasikan. Sebuah Associated Press-mtvU baru jajak pendapat mendapati bahawa satu pertiga daripada pelajar menggunakan komputer, telefon bimbit atau game konsol selama enam atau lebih jam sehari. Sebuah kajian Kaiser Family Foundation diterbitkan pada bulan Januari mendapati bahawa jumlah keseluruhan media menggunakan antara 8 – 18-year-olds, termasuk TV, muzik, komputer, video game, cetak dan filem telah meningkat daripada enam jam, 21 minit setiap hari pada tahun 2004 kepada tujuh jam , 38 minit pada tahun 2009.
“Cuba bangun remaja di pagi hari dan kemungkinan besar bahawa anda akan menemui telefon terselip di bawah bantal mereka,” kata laporan Kaiser.
Penyelidikan Kaiser juga mendapati bahawa anak-anak menghabiskan lebih banyak masa dengan media, semakin rendah nilai mereka dan tahap kepuasan peribadi.
Gentile mengatakan bahawa kesan masa paparan pada pekerjaan sekolah dapat dikurangkan dengan apa yang dia sebut “faktor-faktor protektif.” Mereka mungkin termasuk guru yang baik dan sebuah sekolah berprestasi tinggi, cinta membaca, berasal dari sebuah keluarga di mana pendidikan undian, dan paparan pengalaman yang memperkaya budaya dan intelektual. “Jika anda mempunyai semua faktor-faktor protektif,” kata Gentile, “maka salah satu faktor risiko kecil (waktu paparan), siapa yang peduli?”
Dia menambah bahawa menghairankan, jumlah anak-anak menghabiskan masa menonton TV tidak menurun secara drastik dengan populariti komputer dan game, tetapi “mereka tidak membayar hampir perhatian (untuk TV) yang dulu.” TV mungkin, tapi “mereka juga instant-messaging, mereka di Facebook, mereka texting.”
orang tua Satu hal perlu bimbang, Gentile mengatakan, adalah cara peranti elektronik mendorong multitasking.
“Multitasking tidak benar-benar baik bagi sesiapa pun,” katanya. “Refleks mempercepatkan anda, anda lebih cepat untuk melihat lebih dari bahu anda dan suara notis sedikit atau lampu ini tidak apa yang mereka perlukan ketika mereka sampai ke kelas dan anda seharusnya untuk mengabaikan anak sebelah anda .. Scanning untuk melihat ketika mesej berikutnya datang, ini tidak mungkin baik untuk anak-anak. The gangguan, yang anda miliki, semakin buruk prestasi anda. ” Mendapatkan anak-anak untuk mematikan telefon mereka, iPod, dan komputer dalam rangka untuk menumpukan pada kerja-kerja rumah dan membaca, dia berkata, “Saya pikir itu pertarungan berharga.”
Bottom line: Tak peduli bahawa anak anda menghabiskan dua jam di Facebook setiap malam. Selama mereka melakukan kerja rumah mereka tanpa texting di antara masalah matematik, itu mungkin tidak lebih baik atau lebih buruk daripada jam-jam anda menghabiskan menonton “Star Trek.”

Entry filed under: Berita Pendidikan. Tags: , , , , .

biaya kuliah College mendaki lagi musim gugur ini AP: Sekjen PBB ingin Myanmar membebaskan tahanan


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: