Korban tewas dalam tsunami Indonesia, gunung berapi tops 300

October 28, 2010 at 2:40 am

Kepulauan Mentawai, Indonesia – Jumlah korban tewas dari tsunami dan gunung berapi yang meningkat menjadi lebih dari 300 Rabu sebagai korban lebih dari bencana ganda Indonesia yang ditemui dan seorang pegawai mengatakan sistem amaran dipasang selepas gelombang laut mematikan pada tahun 2004 telah melanggar daripada kurangnya penyelenggaraan.
Ratusan orang masih hilang selepas tsunami melanda Isnin Mentawai pulau-pulau terpencil dari Sumatera bahagian barat, di mana pegawai hanya mula memetakan lingkup kerosakan. Setidaknya 311 orang meninggal sebagai gelombang besar, dipicu oleh gempa bawah laut, rumah hanyut kayu dan buluh, menggusur lebih dari 20.000 orang.
Sekitar 800 batu (1,300 kilometer) ke arah timur di Jawa Tengah, gunung berapi Gunung Merapi tenang namun sebahagian besar masih menjadi ancaman selepas letusan hari Selasa yang dihantar membakar awan abu ke udara, membunuh sekurang-kurangnya 30 orang dan mencederakan 17. Di antara orang mati adalah dihormati tua yang menolak meninggalkan pos istiadat sebagai pengurus roh gunung.
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono bergegas pulang dari kunjungan kenegaraan ke Vietnam untuk menghadapi bencana, yang melanda dalam masa 24 jam bersama berbagai titik di Pasifik “Ring of Fire,” siri garis patahan rawan gempa bumi dan aktiviti gunung berapi.
Pesawat kargo pertama sarat dengan tenda, makanan ubat-ubatan, dan pakaian mendarat Rabu di daerah terkena tsunami, kata pegawai bencana Ade Edward.
petak besar dari tanah air dan rumah yang hancur oleh (meter 3 -) 10 kaki gelombang yang melanda pulau Pagai Utara di selatan Lautan Hindi Sumatera. Satu rumah berbaring miring, berehat di tepi atap merah, dengan ban dan plat konkrit terkumpul di pasir sekitarnya.

Ratusan rumah hanyut jauh di sekitar 20 desa, menggusur lebih dari 20.000 orang, kata Edward. Banyak yang mencari perlindungan di kem-kem kecemasan sementara atau dengan keluarga dan rakan-rakan.
Naib Presiden Boediono tur menghancurkan desa-desa di Pagai Utara dan bertemu dengan mangsa dan pegawai tempatan, kata pejabatnya. Pada satu titik, ia berhenti dengan sungguh-sungguh di depan beberapa mayat dalam beg tubuh.
Amal Surfaid Antarabangsa semakin “berita suram” dari kenalan desa, kata Andrew Hakim, kepala kumpulan yang ditubuhkan oleh peselancar yang telah membantu memberikan bantuan. Beliau berkata ia mendengar daripada “kematian lebih, sejumlah besar kematian di beberapa desa.”
Dengan kedatangan bantuan, Edward mengatakan para pejabat “akhirnya … ada kesempatan sekarang untuk mencari lebih dari 400 masih hilang.”
Pejabat bersedia untuk yang terburuk, menghantar beratus-ratus beg mayat, kata Mujiharto, kepala pusat krisis Jabatan Kesihatan.
Pulau-pulau berada dekat dengan pusat gempa 7.7 SR yang melanda Isnin malam di bawah dasar laut. Jalur patahan di pantai pulau Sumatera adalah satu-sama yang menyebabkan gempa dan tsunami tahun 2004 yang mengorbankan 230,000 orang di negara-negara di sekitar Lautan Hindi.
Setelah itu gelombang rakasa, banyak negara menyiapkan sistem amaran awal di perairan mereka berharap untuk memberikan orang waktu untuk mengungsi ke tempat yang lebih tinggi sebelum tsunami – yang dapat melakukan perjalanan beratus-ratus batu (kilometer) – jatuh ke darat.

versi Indonesia, selesai pada tahun 2008 dengan bantuan Jerman, sejak jatuh ke dalam rosak sedemikian rupa sehingga berkesan berhenti bekerja kira-kira sebulan lalu, menurut Kepala Badan Meteorologi dan Geofisika.
Sistem, yang menggunakan pelampung untuk elektronik mengesan perubahan mendadak pada tahap air, berfungsi apabila selesai, tetapi pada tahun 2009 ujian rutin itu yang menunjukkan masalah, kata kepala badan, yang menggunakan nama Fauzi tunggal. Pada bulan lepas, katanya, seluruh sistem itu rosak kerana pembekal berpengalaman.
“Kami tidak mempunyai kepakaran untuk memantau pelampung berfungsi sebagaimana dimaksud,” katanya.
Akibatnya, katanya, bukan sirene pun terdengar setelah gempa hari Isnin. Tidak jelas jika ada sirene bisa saja membuat perbezaan, kerana pulau-pulau paling parah terkena dampak begitu dekat dengan pusat bahawa tsunami akan mencapai mereka dalam beberapa minit.
Kumpulan yang menetapkan sistem, lembaga Jerman-Indonesia Sistem Peringatan Dini Tsunami (GITEWS), tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar Rabu, namun Fauzi soalan yang diajukan menyoroti kesulitan untuk negara miskin seperti Indonesia dalam pencegahan bencana dan respon.
Di lereng yang tertutup abu Gunung Merapi, kerajaan terus mencari korban lebih banyak. Dr Teguh Dwi Santosa, yang bekerja di sebuah rumah sakit setempat, mengatakan korban tewas telah naik ke 30.
Letupan menghantar ribuan streaming ke tempat penampungan kecemasan sementara waktu, walaupun abu tidak mengganggu penerbangan di Indonesia. Sekitar 36.000 orang telah dievakuasi, menurut Palang Merah Indonesia.
Beberapa menentang kuasa dan rumah kembali untuk menyemak tanaman dan harta benda yang tertinggal. Lebih dari 11.000 orang tinggal di lereng Merapi subur.
Ledakan hari Selasa mereda tekanan yang telah membina di balik kubah lava di kawah. Para ahli memberi amaran bahawa kubah masih boleh runtuh, menyebabkan longsoran salji gas terik dan puing-puing terperangkap di bawahnya.
“Ini hari ini sedikit lebih tenang,” kata Surono, Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi. “Tapi banyak tenaga yang terkurung di sana ada mengatakan apa yang selanjutnya ..”
Gunung berapi, yang namanya bermaksud “Fire Mountain”, telah meletus berkali-kali dalam 200 tahun terakhir. Pada tahun 1994, 60 orang tewas, sedangkan pada tahun 1930 lebih dari sedozen desa dibakar, sehingga sampai dengan 1,300 mati.
Di antara yang mati dari letusan Selasa adalah seorang lelaki 83-tahun bernama Maridjan, yang diamanahkan oleh seorang raja yang terlambat dari bandar terdekat Yogyakarta untuk mengawasi roh terduga gunung. Dia telah menolak untuk meninggalkan rumahnya tinggi pada lereng.
Penemuan Rabu tubuhnya tertutup abu, dilaporkan dijumpai dalam kedudukan doa Islam, berlutut tertelungkup di lantai, warga berderak yang selama bertahun-tahun menyertai upacara untuk menenangkan gergasi gemuruh dengan melemparkan beras, pakaian dan ayam ke kawah .
Banyak orang Indonesia membayar ufti kepada Maridjan di Facebook dan Twitter.
“Saya lebih takut dari sebelumnya,” kata Prapto Wiyono, seorang petani 60 tahun dari desa pergunungan Pangukrejo. “Siapa yang akan memberitahu kita apa yang terjadi dengan Merapi?”

Entry filed under: Berita Dunia. Tags: , , , , .

Republikan, menuju keuntungan besar, agenda siap Obama terus ‘Harian Papar’: Apakah pedang bermata dua?


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: