Korban Jiwa Akibat bencana Indonesia mendekati 430

October 29, 2010 at 3:58 am

Kepulauan Mentawai, Indonesia – Nelayan tersentak bangun oleh gempa kuat dan berlari dengan tetangganya berteriak ke tanah tinggi. Dia mengatakan mereka menyaksikan laut surut pertama dan kemudian datang menderu kembali “seperti tembok besar” yang menyapu seluruh desa mereka.
“Tiba-tiba pokok, rumah dan segala sesuatu di desa itu tersedot ke laut dan tidak ada yang tersisa,” kenang Joni Sageru Khamis di salah satu akaun korban tsunami pertama minggu ini yang terhempas ke pulau-pulau lepas pantai Indonesia barat.
Jumlah korban tewas naik Jumaat untuk 393 sebagai pegawai menemui mayat lagi, walaupun beratus-ratus orang masih hilang. Harmensyah, kepala pusat pengurusan bencana wilayah Sumatera Barat, mengatakan pasukan penyelamat “percaya banyak, banyak mayat tersapu ke laut.”
Seiring dengan 33 orang tewas oleh gunung berapi yang meletus Selasa lebih dari 800 batu (1,300 kilometer) ke arah timur di Jawa Tengah, jumlah korban meninggal dari bencana kembar saat ini telah mencapai 426.
Setelah jeda yang membolehkan pelawat untuk mengadakan pemakaman massa bagi korban, Gunung Merapi mula bergemuruh lagi Khamis dengan tiga letupan kecil dan dua yang lain Jumaat pagi. Tidak ada laporan tentang luka baru atau kerosakan.
The bencana melanda dalam masa 24 jam di pelbagai bahagian negara seismik aktif, sangat ujian rangkaian tanggap darurat Indonesia.

Pekerja bantuan mengalir ke wilayah terpencil menemukan potongan karang raksasa dan batuan di tempat-tempat di mana rumah-rumah pernah berdiri. petak besar tanah yang terendam. Bengkak mayat bertitik jalan dan pantai.
Dalam sebuah titik terang yang langka, bayi 18 bulan-tua itu ditemui Rabu hidup dalam rumpun pohon di Pagai Selatan – pulau yang sama di mana Sageru 30 tahun tinggal. Relief penyelaras Harmensyah mengatakan seorang anak 10 tahun mencari balita yang orang tuanya sudah mati.
Lebih dari 100 korban ramai pusat perubatan kecemasan di bandar utama di Sikakap Pagai Utara – salah satu daripada empat pulau utama dalam rantai Mentawai yang terletak di antara Sumatera dan Lautan Hindi.
Beberapa masih menangisi kehilangan orang-orang tercinta ketika mereka berbaring di atas tikar jerami atau duduk di lantai, menunggu pegawai perubatan untuk mengubati luka seperti luka dan kaki patah. Di luar, beberapa pasukan penyelamat memakai topeng wajah mereka dibungkus beg mayat di tubuh hitam.
Seorang wanita muda bernama Adek terisak tak terkawal apabila ia cuba bicara tentang bayinya tahun yang telah tersapu. “Oh, jangan tanya saya lagi,” katanya, menyeka air matanya dan berpaling.
Salah satu daerah yang paling terpukul dengan 65 orang mati adalah desa Rogat Pro, di pulau Pagai Seatandug.
Penduduk desa di sana meringkuk di bawah terpal di tengah hujan dan mengatakan berapa banyak orang yang melarikan diri ke perbukitan sekarang terlalu takut untuk pulang.

Lumpur dan daun kelapa menutupi tubuh paderi kampung 60 tahun, Simorangkir. Dia berbaring di tanah, sebahagian zip ke dalam poket mayat. Polis dan kerabat bergantian mendorong spade ke tanah basah di sampingnya kubur-nya.
Cucunya 28 tahun, Rio, bepergian dengan perahu untuk Rogat Pro dari rumahnya di sebuah pulau yang terdekat untuk menyemak keluarganya setelah gempa dan tsunami. Ia mengatakan ia petik melalui runtuhan ketika seseorang berteriak bahawa ia telah menemui tubuh.
Rio berjalan mendekat dan melihat wajah datuk meninggal, sebahagian terkubur di bawah beberapa pohon kelapa tumbang, memandang ke arahnya.
“Semua orang di sini sangat menyedihkan,” kata Rio, sebagai saudara bersedia untuk berbaring datuknya dalam kubur.
Para pegawai mengatakan tsunami berjuta-juta dolar sistem amaran yang menggunakan pelampung untuk mengesan perubahan mendadak dalam tahap air mogok sebulan yang lalu kerana tidak dipelihara dengan baik. Sistem ini dipasang selepas gempa 2004 rakasa dan tsunami yang mengorbankan 230,000 orang di negara-negara.
Seorang pegawai Jerman di projek yang disengketakan ada kerosakan, mengatakan pusat gempa berkekuatan 7,7-gempa hari Isnin itu terlalu dekat ke kepulauan Mentawai bagi penduduk untuk mendapatkan peringatan sebelum gelombang pembunuh menghentam.
“Sistem amaran awal bekerja sangat baik – itu dapat disahkan,” kata Joern Lauterjung, kepala Projek Tsunami Jerman-Indonesia Peringatan Dini untuk GeoForschungs Zentrum Potsdam-based. Dia menambah bahawa hanya satu sensor 300 belum bekerja dan mengatakan bahawa tidak berpengaruh terhadap operasi sistem.
Di Gunung Merapi, awan panas memuntahkan abu dari gunung jam 06:10 Jumaat, menurut badan Vulkanologi yang Subandriyo Indonesia. Sebuah Ledakan kedua terjadi di 08:40
Kegiatan ini tampaknya mengurangkan tekanan balik kubah lava yang telah terbentuk di kawah, kata Safari Dwiyono, seorang saintis yang telah memantau Merapi selama 15 tahun.
“Jika tenaga dan tahan untuk melepaskan sedikit demi sedikit seperti ini, mengurangkan kemungkinan mempunyai letusan, lebih besar kuat,” katanya.
Penduduk dari Kinahrejo, Ngrangkah, dan Kaliadem – desa yang hancur dalam letupan hari Selasa – dijaja ke kem-kem pelarian. Pejabat membawa lembu, kerbau dan kambing menuruni gunung sehingga warga desa tidak akan cuba untuk pulang untuk menyemak ternakan mereka.
Ribuan menghadiri pemakaman massa 26 korban enam batu (10 km) dari dasar gunung berapi. Keluarga dan teman-teman menangis dan memeluk satu sama lain sebagai mayat-mayat itu diturunkan ke dalam kubur dalam baris.

Entry filed under: Berita Dunia. Tags: , , , , .

FDA menolak sangat diantisipasi ubat diet Qnexa Kain memberikan Giants menang 9-0, 2-0 World Series lead


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: