tol bencana Indonesia hits 377 gunung berapi meletus lagi

October 29, 2010 at 8:24 am

KUALA LUMPUR (Reuters) – Indonesia’s Gunung Merapi meletus pada hari Khamis untuk kedua kalinya dalam seminggu, letupan besar bulu abu ke langit, sebagai korban tewas dari letusan awal dan tsunami yang melanda pulau-pulau terpencil barat mencapai 377.
Tidak ada laporan segera tentang korban baru setelah kedua-dua letusan Merapi. Lebih dari 40.000 orang telah melarikan diri atau diungsikan dari lereng Merapi awal minggu ini, tetapi banyak mulai kembali selepas gunung berapi itu nampaknya menjadi lebih tenang.
Para pegawai berkata jumlah korban tewas dari tsunami yang melanda pulau-pulau terpencil barat Mentawai pada hari Isnin telah mencapai sekurang-kurangnya 343. Tsunami dipicu pada hari Isnin oleh gempa berkekuatan 7,5. Sehari kemudian, Gunung Merapi di pinggiran kota Yogyakarta di Pulau Jawa meletus, menewaskan sekurang-kurangnya 34.
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, yang telah jatuh tempo untuk ambil bahagian dalam pertemuan puncak para pemimpin Asia di Hanoi dari Khamis hingga Sabtu, terbang kembali ke Indonesia selepas bencana kembar.
“Presiden sangat tersentuh ketika ia bertemu dengan korban tsunami dan gempa bumi,” kata juru bicara Yudhoyono, Julian Pasha, Reuters, menambah bahawa presiden bercadang untuk kembali ke Hanoi sebelum hari Sabtu.
“Dia telah mengeluarkan arahan untuk bantuan semua untuk terus mengalir masuk tanpa gangguan.”
Sebahagian dari sistem amaran awal dipasang selepas tsunami tahun 2004 besar menewaskan lebih dari 226.000 orang telah dicuri tapi secara keseluruhan sistem masih bekerja, kata kepala badan meteorologi, Sri Woro Harijono.
“Ya, beberapa dari sensor kita hilang kerana dicuri, seperti seismograf dan sel suria,” katanya. “Tapi itu hanya satu atau tiga sensor dari 100. Sistem ini bekerja dengan baik.”
Media tempatan melaporkan bahawa bahagian-bahagian dari sistem amaran awal tsunami tidak berfungsi dengan betul kerana mereka telah dirosakkan atau dihapuskan, sementara Metro TV menyiarkan rakaman desa mempersoalkan keberkesanan sistem amaran.
“Ini juga telah dilaporkan kepada Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi tetapi kita juga harus memastikan maklumat ini disahkan dengan betul,” kata Pasha.
“Kita tahu bahawa ketika gempa terjadi, dalam masa 10 minit ini tsunami besar datang. Jadi mungkin kelajuan dengan yang datang bermakna bahawa sistem amaran awal tidak berjaya.”
Indonesia duduk di Pasifik “Ring of Fire” dan rentan terhadap gempa bumi dan letusan gunung berapi. Gunung Merapi menewaskan 1,300 orang pada tahun 1930.
Pada bulan Disember 2004, tsunami disebabkan oleh gempa lebih dari 9 besarnya dari Sumatera menewaskan lebih dari 226.000 orang. Itu adalah tsunami paling mematikan ini.

Entry filed under: Berita Dunia. Tags: , , , , .

AS tidak berusaha untuk “mengandungi” China: Clinton Indonesia pertempuran untuk membantu mangsa tsunami


Categories

Arkib Blog

Disclaimer

Blog ini ditulis secara bebas oleh para penyumbang berita. Kami tidak bertanggungjawab diatas kesahihan berita-berita yang diterbitkan.

%d bloggers like this: